Beranda Kesehatan Siswa SD di Pandeglang Dilarikan ke RS Usai Divaksin, Begini Kata Satgas...

Siswa SD di Pandeglang Dilarikan ke RS Usai Divaksin, Begini Kata Satgas Covid-19 Kelurahan

608

PANDEGLANG.BCO.CO.ID – Ketua Tim Satgas Covid-19 Kelurahan Kabayan Imat Rohimat, mengklaim jika kegiatan vaksinasi kepada siswa SDN 5 Kabayan dan membuat seorang siswanya bernama Dava Bagusna Drajat (11) dilarikan ke RSUD Berkah Pandeglang tersebut sudah sesuai dengan standar operasional pelaksanaan (SOP) dan siswa tersebut telah setuju untuk divaksin. Sebelumnya diberitakan, Dava Bagusna Drajat terpaksan harus dibawa ke rumah sakit usai mengikuti vaksin disekolahnya beberapa waktu lalu.

“Terkait dengan siswa SDN 5 Kabayan yaitu Dava, pihaknya telah melakukan rapat lintas sektor yang didalamnya ada Kormin, Puskesmas Cikupa. Dengan memperlihatkan bukti pernyataan setuju untuk divaksin, pihak sekolah juga menyatakan tidak ada pemaksaan untuk divaksin. Itu hasil rapat yang sudah dilakukan dengan Tim Satgas Covid-19 Kelurahan Kabayan,” kata Imat Rohimat, Ketua Tim Satgas Covid-19 Kelurahan Kabayan, Selasa 15 Febuari 2022.

Ia menuturkan, berdasarkan laporan yang disampaikan oleh tim kesehatan dari Puskesmas Cikupa, dibawanya siswa SDN 5 Kabayan tersebut ke rumah sakit sebagai upaya untuk memastikan adanya dugaan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI). “Untuk memastikan penyebabnya dan memang ini hanya dugaan KIPI, dokter dari Puskesmas Cikupa sendiri sudah menyampaikan kronologis dibawanya Dava ke rumah sakit. Jadi sekarang kronologisnya sudah diserahkan ke KIPI Kabupaten Pandeglang untuk dilakukan observasi dan selanjutnya disampaikan juga ke KIPI Provinsi Banten,” terangnya.

Imat menambahkan, tim Puskesmas Cikupa juga sebelum melakukan vaksinasi telah melakukan screening, sehingga dalam pelaksanaannya telah sesuai dengan SOP. Ia menuturkan, terkait kejadian ini pihaknya meminta agar masyarakat tidak takut untuk melakukan vaksinasi, karena kata Imat dalam pelaksanaan vaksinasi sudah sesuai SOP dan diatangi langsung oleh dokter yang kompeten. “Hasil screening tensinya baik, juga hasil cek suhu juga baik dan tidak memiliki Riwayat penyakit apapun. Intinya SOP sudah dilaksanakan dengan baik dan benar oleh petugas Puskesmas Cikupa. Kejadian ini memang yang tidak diinginkan oleh semua masyarakat, akan tetapi masyarakat juga jangan takut,” tuturnya.

Selain itu juga, agar tidak ada lagi kejadian yang serupa, pihaknya meminta kepada masyarakat yang akan divaksin harus menyampaikan dengan jujur riwayat penyakit jika memilikinya dan harus mematuhi apa yang telah disampaikan oleh tim Satgas Covid-19. “Ini suatu pelajaran bagi kami tim Satgas tingkat kelurahan dan ini juga sama sebagai edukasi kepada masyarakat agar menyampaikan apabila anaknya yang memiliki riwayat penyakit bawaan disampaikan kepada petugas tim kesehatan Puskesmas. Setelah divaksin, jika ada yang dilarang untuk dilakukan, sebaiknya ikuti arahan dokter,” ucapnya.

Imat memastikan bahwa kondisi Dava saat ini sudah membaik, dan Satgas kelurahan akan terus mendampingi Dava hingga pihak rumah sakit memperbolehkan Dava pulang. “Untuk dava sendiri saat ini kondisinya sudah membaik dan tim Satgas Kelurahan juga masih melakukan pendampingan hingga saatnya nanti sembuh dan diperbolehkan pulang,” pungkasnya. []